Pages

Sunday, October 19, 2014

Gejala Pneumonia atau Paru Paru Basah

Gejala paru paru basah atau pneumonia yang harus Anda ketahui

Dewasa ini paru paru basah atau pneumonia atau radang paru paru merupakan salah satu penyakit yang sangat umum terjadi. Bahkan masih menjadi nomor satu penyebab kematian pada anak-anak di seluruh dunia, yang mempengaruhi sekitar 1,1 juta anak-anak di bawah usia 5 tahun setiap tahunnya.

Paru paru basah adalah kondisi medis dimana terjadinya gangguan sistem pernapasan dalam hal ini paru-paru terinfeksi dengan bakteri atau virus. Pneumonia umumnya disebabkan oleh bakteri yang disebut Steptococcus pneumonia. Tapi virus tertentu seperti virus flu juga dapat menyebabkan pneumonia, sebagai patogen yang menyebabkan pneumonia oportunistik. Jadi, mereka dapat dengan mudah menyebabkan infeksi jika sistem kekebalan tubuh lemah atau dikompromikan karena infeksi sebelumnya. Pneumonia adalah suatu kondisi yang mengancam jiwa maka diagnosis dini adalah kunci untuk pengobatan paru paru basah dan perawatan yang efektif. Tapi kebanyakan gejala pneumonia sering keliru untuk gejala pilek atau flu. Berikut adalah beberapa gejala karakteristik pneumonia yang harus kita waspadai.
1. Batuk: Batuk adalah gejala klasik dari pneumonia. Bakteri Pneumonia menghasilkan dahak yang berwarna hijau atau kuning. Kadang-kadang, dahak bercampur darah akibat invasi patogen ke jaringan paru-paru. Lendir berdarah terutama dihasilkan oleh infeksi Legionella pneumonia.

2. Demam: Demam biasanya sangat tinggi pada kasus anak-anak. Demam tinggi dikaitkan dengan menggigil (menggigil). Orang dewasa yang lebih tua mungkin memiliki demam ringan.

3. Sesak napas: Pneumonia adalah penyakit inflamasi atau peradangan. Patogen yang menyebabkan penyakit terutama menyerang kantung udara (alveoli) di paru-paru. Ketika beban meningkat patogen di paru-paru, mereka menutupi dan mulai menyerang saluran udara yang mempengaruhi hidung dan tenggorokan. Hal ini menyebabkan kesulitan bernapas.

4. Nyeri dada: Ketika peradangan semakin memburuk dan batuk berkembang. Pasien paru paru basah akan mulai merasa sakit menusuk atau nyeri dada. Nyeri dada dapat memperburuk, hingga membuat  kesulitan bernapas secara normal.

5. Kebingungan: Sesak napas dapat menghilangkan jumlah yang cukup oksigen dan zat gizi lainnya bagi nutrisi otak. Hal ini menyebabkan keadaan delirium atau kebingungan dan berpikir tidak jelas, terutama pada orang dewasa yang lebih tua.

Sebuah tanda-tanda pneumonia selain dari gejala umum di atas termasuk:

6. Berkeringat: Dengan demam tinggi dan menggigil, berkeringat banyak dapat dilihat dalam kasus infeksi akibat bakteri pneumonia.

7. Perubahan warna bibir dan kuku: Sesak napas pada pneumonia dapat menyebabkan kekurangan oksigen dalam sel-sel tubuh. Hal ini dapat dilihat jelas melalui perubahan warna kuku dan bibir. Kuku berubah berwarna putih sehingga sindrom kuku putih (leukonikia) dan bibir bisa berubah pucat atau berwarna biru.

8. Penurunan tingkat energi dan kelelahan: Berkurangnya kadar oksigen juga menyebabkan kelelahan konstan, nyeri otot, sakit kepala, lemah secara keseluruhan dan tingkat energi yang rendah.

9. Gejala Mycoplasma pneumonia: penyebab pneumonia jenis ini adalah jamur atau Mycoplasma. Pada infeksi tersebut, bersama dengan beberapa gejala di atas, sakit telinga, sakit mata, sakit tenggorokan dan ruam kulit juga dapat dilihat.

Jika batuk Anda dikaitkan dengan salah satu gejala di atas, ada kemungkinan besar bahwa Anda menderita paru paru basah atau pneumonia.

Obat Paru Paru Basah Herbal yang Ampuh dan Aman

Dewasa ini mulai sering terdengar tentang orang-orang yang menderita penyakit paru paru basah atau pneumonia, mulai dari anak-anak sampai para manula. Berikut ini adalah artikel yang menjelaskan seputar penyakit paru paru basah dan obat paru paru basah herbal yang ampuh serta aman bagi tubuh pasien.

Seputar paru paru basah

Istilah paru paru basah adalah merujuk kepada penyakit di mana paru-paru yang terisi dengan nanah atau cairan yang disebabkan oleh infeksi. Umumnya pasien akan mengeluh batuk dengan dahak berwarna hijau atau kuning; sesekali dahak yang berdarah, demam tinggi, nyeri dada saat bernapas,  menggigil dan perubahan status psikis (kebingungan, berpikir tidak jelas) dapat terjadi. Pada anak-anak, ada tambahan mungkin lesu, gelisah, ketidakmampuan untuk makan karena kehilangan nafsu makan, atau sakit perut.

Penyakit paru paru basah bisa berasal dari penyakit saluran pernapasan bagian atas yang berinvasi yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau patogen lain yang memicu respon imun dan menghasilkan peradangan. Ruang udara saluran pernapasan bagian bawah di isi dengan sel darah putih, cairan, dan seluler debris. Dan patogen bersama dengan sel-sel, cairan dan puing-puing penyebab semua gejala paru paru basah.

Faktor Risiko Paru Paru Basah
  • Orang-orang yang berusia di atas 65 tahun
  • perokok
  • pasien malnutrisi
  • Orang-orang dengan masalah paru-paru yang ada seperti bronkiektasis, asma atau penyakit paru obstruktif kronik (emfisema)
  • Orang dengan masalah medis seperti diabetes atau ginjal kronis atau penyakit jantung
  • Orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah akibat infeksi HIV, transplantasi organ, kemoterapi kanker, atau penggunaan steroid untuk waktu yang lama
  • Orang dengan batuk karena stroke, obat penenang atau alkohol, atau mobilitas terbatas
  • Orang-orang yang memiliki infeksi virus saluran nafas atas termasuk influenza
Pencegahan Paru Paru Basah

Langkah pengendalian infeksi dapat membantu mencegah penyebaran semua jenis infeksi, termasuk paru paru basah. Sering mencuci tangan dengan sabun dan air atau antiseptik berbasis alkohol tangan dapat terhindar dari baktei penyebab paru paru basah. Karena bakteri ini bisa menyebar melalui kontak melalui sekret pernapasan yang terinfeksi, penderita paru paru basah harus membatasi tatap muka dengan keluarga dan teman-teman yang tidak terinfeksi. Mulut dan hidung harus ditutup saat batuk atau bersin dan harus segera mencuci tangan setelah itu.

Cara terbaik untuk mencegah infeksi dari bakteri pneumococcus adalah vaksin pneumokokus. Vaksin influenza juga dapat membantu untuk mencegah paru paru basah, yang dapat berkembang sebagai komplikasi dari flu.

Setiap orang berusia 65 tahun atau lebih harus divaksinasi, jika mereka belum pernah divaksinasi.

Dalam kasus orang-orang muda yang kekebalan tidak sangat baik dan berada pada risiko penyakit paru paru basah ( yakni seperti penderita diabetes mellitus, jantung dan penyakit paru-paru, penyakit hati, kebocoran cairan serebrospinal, implan koklea, orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, mereka yang tidak memiliki limpa, orang dewasa yang merokok, dan orang-orang yang tinggal di lingkungan khusus seperti penghuni panti jompo) juga harus diimunisasi.

Mereka yang berusia 2-64 tahun yang beresiko untuk paru paru basah (biasanya anggota keluarga dan / atau pengasuh mereka yang terkena dampak) harus diberikan vaksin ketika kebutuhan untuk imunisasi diakui.

Terakhir, wanita yang sedang hamil atau yang berniat untuk hamil harus menerima vaksin jika mereka memiliki indikasi.

Pengobatan Penyakit Paru Paru Basah

Riwayat medis dan pemeriksaan fisik biasanya memberikan beberapa petunjuk dalam diagnosis paru paru basah. Sinar x-ray dan kadang-kadang CT scan juga dapat digunakan. Dahak pasien (dikumpulkan dari batuk yang dalam) dapat diuji untuk mengindentifikasi bakteri yang menyebabkan paru paru basah.

Pasien yang memerlukan rawat inap dapat menjalani tes darah, termasuk hitung sel darah lengkap (CBC) dan kadang-kadang kultur darah. Sebuah CBC mengukur jumlah berbagai jenis sel darah, termasuk sel darah putih (WBC); sel-sel ini berkembang biak bila ada infeksi bakteri.

Sampel darah dari vena dapat diambil untuk kultur dan diuji untuk bakteri. Biasanya, seharusnya tidak ada bakteri dalam aliran darah. Kultur darah yang digunakan untuk mengidentifikasi bakteri yang menyebabkan paru paru basah dan untuk memandu pilihan tes antibiotic. Urine dapat membantu untuk mendiagnosis paru paru basah yang disebabkan oleh bakteri tertentu.

Penyakit Paru paru basah dapat mengurangi jumlah oksigen yang tersedia dalam darah. Mengukur oksigen darah juga dapat membantu diagnosis. Hal ini diukur dengan melampirkan klip kecil untuk jari atau telinga yang menggunakan cahaya inframerah atau dengan mengambil sampel darah dari arteri.

Endoskopi paru-paru yaitu bronkoskopi mungkin diperlukan pada pasien yang hadir awalnya dengan paru paru basah berat atau bagi yang kondisinya semakin buruk selama rawat inap / pengobatan paru paru basah, mereka meskipun sudah diberikan obat paru paru basah antibiotik. Dalam prosedur ini, dokter menggunakan tabung tipis fleksibel dengan kamera untuk melihat trakea dan bronkus (tabung antara trakea dan paru-paru). Hal ini memungkinkan mereka untuk melihat langsung di paru-paru, mengumpulkan sampel cairan atau biopsi (sampel jaringan kecil), dan menentukan apakah ada penyebab yang mendasari infeksi, seperti massa atau benda asing terhirup.

Kebanyakan pasien yang diobati dengan antibiotik oral di rumah. Beberapa kasus yang parah mungkin memerlukan rawat inap, jika sangat parah. Jumlah hari dihabiskan di rumah sakit adalah variabel, dan tergantung pada bagaimana seseorang merespon terhadap pengobatan paru paru basah dan jika ada masalah medis yang mendasari.

Beberapa pasien, termasuk orang-orang dengan kerusakan paru-paru sebelumnya atau penyakit, sistem kekebalan yang lemah, atau infeksi di lebih dari satu lobus paru-paru, mungkin lambat untuk pulih dan memerlukan rawat inap yang lebih lama. Peningkatan terjadi setelah 3-5 hari pengobatan antibiotik. Batuk dan demam penurunan tapi kelelahan dan batuk terus-menerus, tetapi lebih ringan dapat bertahan hingga satu bulan, meskipun kebanyakan orang dapat melanjutkan aktivitas yang biasa mereka dalam waktu tujuh hari. Pasien dirawat di rumah sakit mungkin memerlukan tiga minggu atau lebih untuk melanjutkan kegiatan normal

Obat Paru Paru Basah Herbal

obat paru paru basah herbal
Bagi Anda yang ingin mencoba pengobatan paru paru basah secara alami bisa menggunakan obat paru paru basah herbal yang bernama Amazon Plus. Produk herbal ini dibuat dari kemurnian alam yang dipadukan dengan ilmu pengetahuan tentang kesehatan yang berasal dari jaman nenek moyang kita. Obat herbal ini berkomposisikan senyawa antioksidan terbaik di dunia yang berasal dari buah zaitun, delima merah, manggis, acai berry, blueberry dan tomat. Masing-masing komponen ini mengandung senyawa aktif yang berperan sebagai anti peradangan, meregenerasi setiap sel tubuh yang rusak, menyehatkan organ tubuh dan mengatasi penyakit kronis seperti paru paru basah.

Obat paru paru basah herbal Amazon Plus adalah solusi terbaik dan merupakan metode pengobatan terkini yang menggabungkan teori pengobatan modern dan tradisional secara berkesinambungan.
 
Komplikasi Paru Paru Basah

Penyakit paru paru basah biasanya dapat diobati dengan sukses tanpa menyebabkan komplikasi. Namun, komplikasi seperti yang tercantum di bawah ini dapat berkembang pada beberapa pasien, terutama di kelompok yang berisiko tinggi.

Cairan atau nanah bisa mendapatkan akumulasi (juga disebut efusi) antara penutup paru-paru (pleura) dan lapisan dalam dinding dada; ini disebut efusi pleura (empiema atau dalam kasus nanah). Sebuah tabung dada (atau kurang umum, operasi) mungkin diperlukan untuk mengalirkan cairan / nanah.

Nanah bisa mengumpulkan di daerah paru yang terinfeksi paru paru basah (juga dikenal sebagai abses).

Bakteri dapat menyebar ke aliran darah dan organ lainnya. Ini adalah komplikasi serius sejak infeksi dapat menyebabkan tekanan darah menjadi sangat rendah.

Meskipun kebanyakan orang sembuh dari paru paru basah, dapat berakibat fatal dalam beberapa kasus. Sekitar 5 sampai 10 persen dari pasien yang dirawat di bangsal medis umum, dan hampir 30 persen pasien dengan infeksi berat dirawat di unit perawatan intensif bisa meninggal dunia.

Baca lebih lanjut tentang penyebab, gejala, diagnosis dan pengobatan penyakit paru-paru basah secara alami di http://www.grosiramazonplus.com/obat-herbal-radang-paru-paru-basah-pneumonia/